Pemerintahan

Pemkab Bojonegoro Gelar Pembelajaran Kelas Bahasa Isyarat, Wujudkan Kesetaraan dan Tingkatkan Pelayanan Publik

syailendraachmad51
×

Pemkab Bojonegoro Gelar Pembelajaran Kelas Bahasa Isyarat, Wujudkan Kesetaraan dan Tingkatkan Pelayanan Publik

Sebarkan artikel ini
Lfbviufymrkk8m5s

BOJONEGORO || TRANSISI NEWS – Pembelajaran Kelas Bahasa Isyarat yang digelar Sabtu (24/2/2024) berlangsung penuh keceriaan. Bertajuk ‘Gerakanku Bahasa Untukmu’, kegiatan ini diselenggarakan oleh Pemkab Bojonegoro melalui Dinas Kepemudaan dan Olahraga di Andrawina Ballroom, Aston Hotel Bojonegoro. Bertagar KamiBisaTanpaTapi, para tamu undangan juga berkesempatan belajar bahasa isyarat langsung dari teman-teman tuli.

Pada saat pra acara, para peserta disuguhkan cuplikan film berjudul Tell Me That You Love Me, serial drama korea yang menceritakan seorang pelukis yang memiliki masalah dengan pendengarannya. Selain itu juga ada berbagai cover musik dengan gerakan isyarat, hingga penampilan Tari Gerkatin (Gerakan untuk Kesejahteraan Tuna Rungu Indonesia).

Pembelajaran Kelas Bahasa Isyarat dihadiri Pj Bupati Bojonegoro Adriyanto yang diwakili oleh Sekretaris Daerah Nurul Azizah, jajaran Forkopimda, kepala OPD, Camat, peserta kelas bahasa isyarat, narasumber Guru Tuli Kelas Bahasa Isyarat M. Nashir Abdul, Pimpinan Cabang Gerakan Kesejahteraan untuk Tuna Rungu Indonesia (DPC Gerkatin) Yoga Falakh Ramadhan, serta tamu undangan.

Dengan didampingi penerjemah isyarat, Sekda Bojonegoro Nurul Azizah mengatakan, setelah berinteraksi dengan teman tuli, dapat pemahaman bahwa bahasa isyarat bisa mempersatukan. Hal ini merupakan fakta luar biasa. Ia memberi apresiasi pada Dinpora atas inisiasi penyetaraan ini.

“Nanti pada peristiwa penting lainnya diharapkan ada pemberdayaan dan tindaklanjut. Ini sebagai bagian dari pembangunan berkelanjutan dan ada kesetaraan gender agar tidak ada diskriminatif,” pungkasnya.

Sementara itu, Kepala Dinas Kepemudaan dan Olahraga Kabupaten Bojonegoro Amir Syahid menjelaskan, kelas bahasa isyarat perdana telah dilaksanakan dengan lancar. Ia menceritakan sosok Abdul, guru bahasa isyarat asal Bojonegoro yang pernah belajar dari SD hingga SMP di Bojonegoro, lalu ikut orangtua pindah ke Malang dari SMA hingga lulus kuliah. Abdul menjadi inspirasi agar tidak ada satupun masyarakat Bojonegoro termarjinalkan. Untuk itu harus mendapatkan pelayanan yang sama oleh pemerintah.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *