Nasional

Sabet 2 Penghargaan CID Award, Program PLN Peduli Binaan PLN UIP JBTB Semakin Maju

masban990
×

Sabet 2 Penghargaan CID Award, Program PLN Peduli Binaan PLN UIP JBTB Semakin Maju

Sebarkan artikel ini

Surabaya || Transisinews – 31 Oktober 2023. PLN Unit Induk Pembangunan Jawa Bagian Timur dan Bali (PLN UIP JBTB) menerima 2 penghargaan bergengsi yakni Community Involvement Development (CID) Award pada momen Hari Listrik Nasional ke 78 yang jatuh pada 27 Oktober 2023.

Award yang didapat, diberikan atas kemenangan pada penjurian CID Award pada kriteria pendidikan dan UMK. CID Award yang mana dilaksanakan secara serentak untuk seluruh PLN se-Indonesia, dilakukan penjurian tidak hanya oleh juri internal PLN, namun juga juri eksternal yang berkecimpung di dunia Community Development.

Pada Award kali ini, Program Pendidikan Kampung Papring Bersinar yang berlokasi di Banyuwangi dan Pemberdayaan UMK Tenun Tebusalah yang berlokasi di Bali berhasil mendapatkan juara 1 pada masing-masing kategori.

General Manager PLN UIP JBTB, Anang Yahmadi mengungkapkan apresiasinya kepada 2 program binaan PLN UIP JBTB ini. Anang menjelaskan dengan visi, perencanaan serta sinergitas dari semua pihak hal ini terlaksana dengan baik.

“Puji Syukur Mitra Binaan PLN UIP JBTB mendapatkan juara 1 pada 2 kategori sekaligus, pada penghargaan bergengsi CID Award. Ini tidak lain berkat usaha bersama, bantuan dari PLN, sinergitas antara semua pihak, baik pihak Pemerintah setempat, Dinas terkait seperti dinas pendidikan dan lainnya, LPMK serta local hero dan seluruh komunitas yang memiliki komitmen yang kuat dalam mengembangkan potensi komunitas”, ucapnya.

Seperti diketahui bersama, kedua program ini telah menjadi binaan PLN UIP JBTB selama 3 tahun. Dimana dalam kurun waktu 3 tahun itu sudah banyak kemajuan yang terlihat jelas.

Seperti pada program Kampung Papring bersinar, Pengentasan buta huruf yang dibuktikan dengan keluarnya SUKMA (Surat Keterangan Melek Aksara), sertifikat bahasa Inggris, pembangunan rumah budaya, rumah cerdas, rumah digital, pemberian sarana dan prasarana belajar seperti komputer yang digunakan untuk ujian para siswa, biaya operasional untuk belajar dan lain sebagainya.

Seperti diketahui Kampung Batara Papring merupakan sekolat adat yang memiliki tujuan agar generasi emas saat ini bisa mengenal kampungnya. Melalui Pendidikan, salah satunya sehingga Sekolat Adat ini dinamakan Kampoeng Baca Taman Rimba atau Kampoeng Batara atau yang biasa disebut Kampung Batara Papring, dikarenakan Sekolah adat ini memberikan banyak pengajaran, termasuk dalam pengolahan kebudayaan yang memakai bambu.

Program Pemberantasan buta huruf yang sejalan dengan Program Pemerintah, yang diberikan PLN Peduli melalui Kampung Batara Papring ini, turut bekerjasama dengan Pusat Kegiatan Belajar Masyarakat  (PKBM) Nur Surya Education serta dinas pendidikan kota Banyuwangi. Sebanyak 100 orang masyarakat di kelurahan Kalipuro diberikan pendidikan baca tulis selama beberapa bulan lamanya serta diberikan ujian untuk kelulusan, hingga akhirnya masyarakat yang sudah melek aksara diberikan Surat Keterangan Melek Aksara (SUKMA) oleh Dinas Pendidikan Kabupaten Banyuwangi.

Sedangkan Program Pengembangan UMK Tenun Tebusalah Bali telah berhasil meningkatkan omzet dari komunitas perempuan ini, jumlah pekerja yang tertampung meningkat, kapasitas produksi meningkat selaras dengan peningkatan omzet.

berikan Program PLN Peduli kepada Kampung Batara Papring. Melalui Program PLN Peduli, Kampung Batara Papring menerima bantuan pendidikan yang salah satunya dialokasikan untuk pembiayaan operasional kegiatan belajar mengajar untuk masyarakat Kalipuro yang buta huruf untuk diajarkan baca tulis. PLN yakin melalui program ini, masyarakat akan semakin berkembang terutama di usia kemerdekaan Indonesia yang menginjak usia 78 tahun.

General Manager PLN UIP JBTB, Anang Yahmadi mengatakan bahwa PLN saat ini melalui Program PLN Peduli telah banyak memberikan bantuan sebagai wujud kepedulian kepada sekitar. Pendidikan merupakan salah satu yang disasar untuk dibantu PLN, dimana pendidikan merupakan salah satu Program yang dikembangkan Pemerintah Pusat yang tergabung dalam Tujuan Pembangunan Berkelanjutan yang dikenal dengan Sustainable Development Goals (SDGs).

Ditemui dalam site visit penjurian di pertengahan Oktober lalu, Founder Kampung Batara Papring, Widie Nurmahmudy, memberikan apresiasi kepada PLN atas pemberian program PLN Peduli yang banyak memberikan kemajuan bagi Kampung Batara Papring. Lebih lanjut Widie juga mengungkapkan apresiasinya kepada Pemerintah Kabupaten Banyuwangi, Dinas Pendidikan Kabupaten Banyuwangi, PKBM Nur Surya Education serta seluruh masyarakat yang telah bersama-sama mengembangkan Kampung Batara Papring.

“Kami mengapresiasi sebesar-besarnya atas kepedulian PLN melalui Program PLN Peduli. Telah 3 tahun kami menjadi mitra binaan PLN, 3 tahun itu juga Kampung Batara Papring ini mengalami perkembangan pesat. Pembangunan Rumah Budaya, Rumah Cerdas, Sarana dan Prasarana Belajar serta berbagai pelatihan serta pembiayaan pembelajaran diberikan PLN. Program ini sungguh sangat dibutuhkan siswa kami. Kepada PLN, Pemerintah Kabupaten, PKBM Nur Surya Education, serta beberapa stakeholder lain yang mengambil peran dalam pengembangan pendidikan di Kampung Batara Papring kami sangat berterima kasih. Kami berharap upaya kita bersama ini dapat bermakna dalam pengembangan pendidikan ke depan. Menjadikan generasi emas penerus bangsa ini menjadi generasi yang unggul dalam sisi Sumber Daya Manusia, dapat memajukan Banyuwangi dan Indonesia.”, ucapnya. (Maf)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *