Pemerintahan

Puluhan Grup Peserta Meriahkan Lomba Oklik di Festival Ramadhan Bojonegoro, Lestarikan Kesenian Lokal 

syailendraachmad51
×

Puluhan Grup Peserta Meriahkan Lomba Oklik di Festival Ramadhan Bojonegoro, Lestarikan Kesenian Lokal 

Sebarkan artikel ini
Img 20240401 Wa0207

BOJONEGORO || TRANSISI NEWS – Sebanyak 24 grup/ kelompok peserta Lomba Oklik unjuk kebolehan dalam rangkaian Festival Ramadhan Bojonegoro 2024, Minggu (31/3/2024). Meski sempat diguyur hujan sebelum dilaksanakanya acara, masyarakat begitu antusias memadati lokasi pemberangkatan dan sepanjang rute kegiatan, menyaksikan pagelaran di malam bulan Ramadhan tersebut.

 

Diawali dengan pemukulan alat musik oklik (alat musik dari bambu) puluhan regu bergantian menunjukkan penampilannya di depan dewan juri dan tamu undangan selama dua menit. Kemudian, peserta melanjutkan perjalanan melewati rute Jl. P. Mas Tumapel (start) – Jl. Imam Bonjol – Jl. Mastrip – Jl. MH. Thamrin – Jl. Panglima Sudirman – Jl. AKBP M. Soeroko – Jl. Imam Bonjol – Jl. P. Mas Tumapel (finish).

 

Dalam sambutannya mewakili Pj Bupati Bojonegoro, Asisten Perekonomian dan Pembangunan Kusnandaka Tjatur Prasetijo menyampaikan bahwa, kegiatan ini digelar dalam rangka mendorong tumbuh kembangnya ekonomi dan UMKM di Bojonegoro.

 

“Kita dorong dalam rangka peningkatan ekonomi masyarakat Bojonegoro,” ungkapnya.

 

Lebih lanjut, Kusnandaka menambahkan, Oklik ini merupakan warisan budaya tak benda di Kabupaten Bojonegoro. Maka, menjadi tanggung jawab semua untuk mengajarkan kepada generasi mendatang secara terus menerus. Semua pihak harus mempelajari, agar Oklik berkembang sebagai bagian budaya perilaku masyarakat setiap hari.

 

“Oklik harus mengikuti perkembangan zaman, itulah yang namanya kreativitas. Seluruhnya, baik kepada penonton maupun peserta, semoga agenda ini bisa menjadi tontonan yang bermanfaat bagi kita semua,” ujarnya.

 

Sementara itu, Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Bojonegoro, Budiyanto menyampaikan tujuan Lomba Oklik dalam Festival Ramadhan 2024 ini diselenggarakan dalam rangka menyemarakkan bulan suci Ramadhan 1445 Hijriyah. Juga sebagai pengungkit ekonomi berbasis seni budaya dengan kesenian asli lokal Bojonegoro.

 

“Seperti yang kita ketahui, Oklik ini adalah kesenian asli Bojonegoro yang sudah diakui sebagai hak kekayaan intelektual komunal, yang masuk dalam dua ketegori yaitu ekspresi budaya tradisional, yang kedua adalah pengetahuan tradisional. Maka mari kita lestarikan menjadi warisan budaya tak benda nasional,” tandasnya.

 

Lebih lanjut, Budiyanto menyampaikan bahwa dalam kegiatan ini jumlah peserta sengaja dibatasi. Sebab pertimbangan keamanan dan kekhusyuan di Bulan Ramadhan. Maka peserta yang mengikuti lomba kali ini sebanyak 24 kelompok/regu. Nantinya peserta akan dinilai oleh tiga dewan juri yakni Ade Sutarto seniman dan budayawan dari Kabupaten Ngawi, Eko Hardoyo seniman musik dari Kabupaten Tuban, dan Yuli Setiyanto seniman dari Kabupaten Bojonegoro.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *